Puisi Jawa

December 5, 2013 by ade rahman | Filed under Uncategorized.

Puisi Jawa, Bahasa jawa mungkin sudah tidak asing lagi bagi kita karena bahasa ini seringkali diucapkan oleh tetangga atau teman kita yang berasal dari jawa dan sering juga diucapkan para artis di acara televisi, nah bagi pecinta puisi kali ini web tentang kata-kata mutiara ini menyajikan Puisi Jawa yakni puisi yang penulisannya menggunakan kata kata bahasa jawa tentunya disertai dengan arti dalam bahasa Indonesia biar yang belum mengerti bahasa jawa bisa faham dari arti maupun makna yang terkandung dalam puisi jawa tersebut. Puisi ini sangat cocok sekali dibaca oleh para pembaca yang sedang belajar bahasa jawa dan kebetulan sangat menyukai puisi jadi belajarnya lebih semanagat, juga pas banget oleh anda yang sudah menguasai bahasa jawa dengan fasih, nah berikut adalah Puisi Bahasa Jawa selamat membaca, semoga bermanfaat, dan mudah-mudahan anda suka.

Nalikane Pajar
Bayu kang angreremih ing qolbu
Sayup lamat kapiyarsa timbalan agung
Nalika asreping pajar
Kairing  kluruking jago
Mangkana janma utama
Gya prapta ing masjid
Kalawan asesuci tirta utami
Inggih wudhu wajibipun
Manembah sujud sahaja ing gusti
Kalawan khuduring tyas
Tumungkuling saking prahara dunya
Tansah eling mring Hyang Suksma
Sumandhe ing ngarsaning gusti
Lawan puja puji astuti
Anyadhong  lawan dunga
Kanthi pangajab pinaringan rohmat dalah kayuwanan
artinya dalam Bahasa Indonesia:

Ketika Fajar
Angin yang membelai di hati
Sayup sayup terdengar panggilan agung
Ketika dinginnya fajar
Teriring kokok ayam jago
Begitu manusia yang utama
Cepat datang ke masjid
Dengan bersuci air utama
Yakni wudhu yang menjadi wajibnya
Menyembah sujud hanya kepada Tuhan
Dengan hadirnya hati
Tertunduk dari perkara dunia
Senantiasa ingat kepada Tuhan
Bersandar di hadapan Tuhan
Dengan memuji-Nya
Meminta dengan berdoa
Dengan harapan mendapat rahmat dan juga keselamatan

 

“Puisi Jawa Tentang Cinta”

Kapang

Menawa rasa matine ati
Mesti jiwa tansah kapang
Umpama ati kapenjara asmara
Apa bisa jiwa ngapusi
Menawa saperangan ati ngantu-antu
Mesti separo liyane ngenteni
Umpamane setengah ati tansah (han)jaga
Bisa ora saperangan liyane nglaleake
Menawa ati tiba sengsara
Mesti jiwa luwih lara

Pujaning atiku..
Apa sing bisa tak tindaake
Aku mung wanita sing kakungkung geni asmara
Wanita sing atine wis kadusta
Apa sing dipengine saliyane pengin cepet ketemu kalawan sing ndusta ati
Sing pada-padane laksana kidung swarga sing ngalun-alun ing karnaku
Sing nggawe kentir kapal jiwaku ing tengahing samudra rasa sing tan winates

artinya dalam Bahasa Indonesia:

Bila rasa membius kalbu
Tentu jiwa slalu merindu
Andai hati tertawan asmara
Bisakah jiwa membohonginya
Bila sebagian hati menanti
Tentu setengahnya lagi menunggu
Andai separuh hati slalu terjaga
Bisakah sebagian lagi melupakanya
Bila hati jatuh merana
Tentu jiwa lebih tersiksa

Kekasihku…
Apa yang bisa kuperbuat
Aku hanya wanita yang tertawan api cinta
Wanita yang hatinya telah tercuri
Apa yang diinginkan selain ingin cepat bertemu dengan si pencuri hati
Yang syair – syairnya laksana kidung surgawi yang mengalun lembut di telingaku
Yang membuat hanyut bahtera jiwaku di tengah lautan perasaan yang tak bertepi